Tim Van Damme Pakde Sulas

Me

Blog

Akulah kebenaran

Wowww….gila banget tuh judul posting kali ini. Maaf kawan jika Anda semua tersinggung dengan judul di atas.

Sebenarnya aku tidak bermaksud untuk mengatakan bahwa aku adalah yang paling benar, aku cuma ingin mengungkapkan rasa kegemasanku dengan situasi yang berkembang kini.

Lihatlah di sana, gonjang –ganjing DKI, para legislative dan  eksekutive, mereka saling bersilang pendapat, mereka saling klaim bahwa mereka  yang paling benar. mereka saling kritik dan menyalahkan  seolah lawan mereka tidak sedikitpun ada benarnya.

Juga disana, para politikus “A” dan “B”, mereka satu rumah, satu instutusi, mereka saling berebut legimitasi atas kelompaknya, dibawalah ke pengadilan, ehh…. begitu juga mereka masih tidak terima, masih juga mengklaim bahwa dirinya yang paling sah. Akulah yang benar.

Yang ini malah kebangetan, sudah jelas-jelas tertangkap tangan dan bukti juga di depan mata dan dinyatakan sebagai tersangka, masih juga berkelit, mereka mengatakan bahwa yang menetapkan tersangka adalah pihak yang salah, bahkan mereka bersama-sama menggugat. Unik bukan. Mereka merasa tidak bersalah dengan mengajukan berbagai alibi.

Gonjang ganjing di negeri ini seolah tiada hentinya. Antara kementerian dan organisasi massa dan kemasyarakan saling klaim.Yang lucu, organisasi tersebut masih menyusu ataupun mengharapkan dana dari pemerintah untuk kelangsungan hudupnya, tapi mereka tidak mau diatur pemerintah dengan alasan tidak mau diintervensi oleh pihak lain, apa kagak kebliger tuh.

Intinya, mereka mengklaim bahwa dirinya adalah yang paling benar, tidak ada kebenaran selain yang datang dari dirinya dan kelompoknya.

18 comments :

  1. Sungguh ironis ketika amanah sudah dilemparkan dari pundak para pemegang kuasa, ia akan membenarkan apapun yang dilakukan meskipun untuk melindungi diri dari jalan yang tidak benar

    ReplyDelete
  2. Pusing juga melihat keadaan sekarang ini..

    ReplyDelete
  3. menyedihkan hampir semuanya merasa benar, lantas siapa yang salah? pasti rakyat. udah salah jadi korban pula

    ReplyDelete
    Replies
    1. masalahnya tidak ada yang mengaku salah, semua mengaku benar

      Delete
  4. Setelah episode cicak dan buaya berlanjut pada jilid dua, sekrang muncul lagi PSSI dengan Kemenpora. Setelah ini apa lagi, sampai kapan rakyat jadi penonton?

    ReplyDelete
    Replies
    1. mungkin sampai para penguasa sadar diri

      Delete
  5. semua tak mengaahkan kekuasaan pada jaman Ratu Shima dari Kerajaan Kalingga. Pada saat itu tak ada pemberontakan, tak ada maling. Bahkan emas yang terjatuh di tanah pun tak ada yang mengambilnya.

    Hal itu manandakan betapa makmurnya kerajaan tersebut. Indonesia kapan bisa seperti itu?

    ReplyDelete
    Replies
    1. entahlah....mungkin itu hanya sebuah impian, bila penguasa masih bermental korup

      Delete
  6. kita kudu kerja keras kayaknya pakde agar generasi muda tak menyontoh mereka

    ReplyDelete
    Replies
    1. kita harus menyiapkan mental mereka agar tidak terkontaminasi sikap korup mereka

      Delete
  7. mungkin dunia sudah di akhir zaman pakdhe

    ReplyDelete
  8. kalau masalah silang pendapat dalam parlemen itu udah biasa....yang gak biasa adalah mengakui namun cenderung merasa benar sendiri dan paling benar.

    makanya kita harus bisa membuat kebenaran sendiri berdasarkan agama dan hati nurani.

    ReplyDelete
    Replies
    1. karena kebenaran sejati hanya milik Tuhan, dan kita harus mengikuti apa yang telah tertulis dalam "kitabNya"

      Delete
  9. entri yang bisa memerlukan pengertian yang mendalam..

    ReplyDelete
    Replies
    1. intinya kita harus menghilangkan semua ego dalam mensikapi sesuatu

      Delete